Saya kuli bangunan. Terimakasih Ya Allaah

kuli bangunan
(gambar dari sini)


Assalamu 'alaikum,,,

Wilujeng wayahkieu sobat pengunjung,,, :)

Duduk sendiri di teras rumah ditemani gemericik air hujan yang jatuh menimpa kolam ikanku yang berukuran 2m x 2m x 1m, tak hentinya mataku memperhatikan para kuli bangunan yang mondar-mandir membawa pasir. Tampak lelah tubuh mereka, hitam legam kulit mereka, kucel dan dekil pakaian mereka. Walaupun hujan terus turun mereka tetap bekerja. Pakaian mereka terlihat basah, karena air hujan bercampur keringat. Mereka tetap bekerja untuk menunaikan tanggung jawab mereka.

Sudah sekitar 2 mingguan mereka bekerja di sekitar perumahan perusahaan tempat saya tinggal, mereka sedang mengerjakan proyek drainase perumahan (selokan). Walaupun mereka hanya tinggal di sebuah barak yang ditutupi terpal, yang jika hujan terkadang air masuk ke dalam barak mereka, tapi tetap bertahan menyelesaikan tanggung jawabnya, dan yang pasti demi kebutuhan mereka.

Sejenak akupun teringat masa lalu ketika aku seperti mereka. Betapa 'menderitanya' menjadi seorang kuli bangunan. Aku pernah merasakan keringat bercampur air hujan, tidur di barak yang beratap dan berdinding terpal, tidur beralaskan kantong semen, badan penuh dengan lumuran pasir dan semen, dan yang paling parah, sudah kerja cape-cape, pemborongnya kabur membawa lari uang gaji kami. Dan banyak lagi,,,

4 tahun saya kerja sebagai kuli bangunan, dikarenakan betapa susahnya mencari pekerjaan yang diharapkan. Ngelamar kesana-kesini gak ada yang lolos. Dan entah berapa juta uang yang sudah dihabiskan untuk mencari pekerjaan yang diharapkan. Tapi tak kunjung jua didapatkan.

Sayapun terpaksa kerja sebagai kuli bangunan karena kebutuhan dan karena 'HARGA DIRI'. Karena seorang laki-laki hanya akan punya harga diri jika dia punya pekerjaan (halal). Walaupun sebenarnya orangtua tidak mau saya menjadi seorang kuli bangunan (itulah kenapa mereka menyekolahkan saya), bukan karena masalah image di mata orang lain, toh kuli bangunan itu bukanlah kerjaan yang jelek, tetapi lebih dikarenakan betapa susahnya menjadi seorang kuli banguanan, itulah yang dirasakan oleh orangtua saya, bapak saya, dari remaja sampai tua sampai bisa menyekolahkan saya, Beliau menjadi seorang kuli bangunan, dan Beliau tidak ingin anak-anaknya mengalami nasib sama.

Kini, saya kerja di sebuah perusahaan, masih sebagai seorang kuli, tapi pekerjaannya sesuai dengan harapan saya dan orangtua. Jauh lebih nyaman dibanding sebagai kuli bangunan, sangat jauh,,,. Tidak perlu hujan-hujanan, tidak perlu berlumurkan pasir dan semen, tinggal diperumahan, dan status sebagai karyawan tetap, yang diperlukan hanya memegang pensil dan komputer.

Alhamdulillaah,,,

Tapi meskipun kerjaan sekarang jauh lebih nyaman, saya tidak pernah melupakan masa-masa ketika menjadi seorang kuli bangunan. Karena masa-masa itulah yang bisa membuat saya untuk selalu berusaha menunaikan tanggung jawab pekerjaan yang sekarang ini sebaik-baiknya.

Terimakasih Ya Allah, Engkau telah memberikan pekerjaan sebagai kuli bangunan, sehingga saya bisa lebih menghargai pekerjaan yang sekarang ini.

Wilujeng,,,, Wassalam,,,

6 komentar

waalaikumsalam....alhamdulillah, akang kini hanya tinggal mengenang masa-masa indah menjadi kuli bangunan,padahal bedanya hanya tipis saja antara kuli kuli yang lain, tetep harus bermandikan keringat dan siap selalu untuk kena marah atasan, seperti halnya saya yang juga kuli....jadi raja hanya beberapa jam saja bila sedang ada dirumah....;o)
sesama kuli dilarang saling mendahului ya kang.

Ya begitu lah nasib seorang kuli bangunan yang harus rela kehujanan dan kepanasan demi mencari rejeki buat keluarga yang dicintainya.

Asalkan pekerjaan itu halal. harus di syukuri, siapa tau bisa meningkat lagi. seperti kang yusup ini. alhamdulilah karirnya menanjak ya.

Waalaikumsalam...masa lalu, entah itu menyenangkan atau menyedihkan pasti bisa diambil pelajarannya ya kang...agar kita senantiasa bersyukur atas apa yg kita miliki sekarang

Tetap bersyukur, apapun pekerjaannya, yang penting halal..
Semuanya berawal dari bawah, tidak langsung kita berada diatas :)

Ya sebnery bsen aku juga gi ngalamn tpi gma lgi ak ga punya apap dan g bsa apapa yo wes lah trrima takdir

Nyepamm ! Kutendang kau !!!
EmoticonEmoticon