DEMOKRASI gak penting bagi kami ! YANG PENTING ??

bendera Indonesia
(sumber)


Demokrasi ? Itu gak penting bagi orang desa seperti kami brooo,,,,

Bagi kami orang desa yang penting adalah :

Harga murah,,,

Gak kayak sekarang harga-harga pada mahal minta ampun,,, dulu 10 ribu bisa beli apa aja,, sekarang !!! Sekali belanja habis tuh,,, dulu duit seribu bisa beli kerupuk satu kantong,, sekarang !!!??? Sama,,,, bisa dapat satu,, tapi satu biji,,,

Aman dan tentram,,,

Gak kayak sekarang kerusuhan dimana-mana, apalagi tiap ada PILKADA, pasti deh ada tuh yang namanya kerusuhan,, yang paling parah fasilitas umum yang dirusak,,,

HAIII,, BRO,,,, !!! FASILITAS UMUM ITU DARI DUIT PAJAK,,, GUEE BAYAR PAJAK BROOO,,, !!.

Lagian kalo elu-elu semua rusak tuh fasilitas,, apa manfaatnya ???

Alasannya gak puas dengan aparat yang koruptor,, Tapi kalo elu-elu rusak tuh fasilitas,,, bukannya itu malah menjadi lahan baru koruptor broooo ??????

Yang paling gak ngerti lagi ulah sebagian mahasiswa,, tiap kali demo pasti diakhiri dengan kerusuhan,, tak jarang tuh fasilitas umum jadi sasaran,,, yang lebih parah lagi antar fakultas dalam 1 kampus perang,,, hadeuhhhh,,, mau jadi apa kelak negeri ini kalo '' MAHA ''siswanya kelakuannya aja seperti itu ???

Sekarang teriak-teriak ''JANGAN KORUPSI,, !! JANGAN KORUPSI,, !! JANGAN KERUPSI,, !!

Serius nih kalo dah dapat kedudukan gak bakalan korupsi ?????

Yang udah-udah aja kalo dah duduk kena juga tuh yang namanya kasus korupsi,,,

Gue bukannya gak suka sama mahasiswa,,, justru gue orang desa banyak berharap elu-elu semua para mahasiswa bisa membawa bangsa ini ke arah yang lebih baik,,,, tapi kalau melihat fakta yang ada banyak mahasiswa bikin rusuh,,, apa yang bisa gue harapin dari semua itu,,, ????

Sadar broooo,,, elu-elu pada diliput tuh sama media massa,,, elu-elu tahu kan gimana kelakuan media massa,, ??? Yang kecil digede-gedein,, yang jelek-jelek aja yang mereka liput dan blow up ke masyarakat,,, yang baik-baik mana mau mereka liput,,, kecuali yang melakukan hal yang baik itu yang punya tuh media,,, seperti Mbah Ical dengan TVone dan Partai Golkarnya, sama Mbah Surya Paloh dengan MetroTv dan Nasdemnya,,,,,

Seperti kata Mbah Karni Ilyas,,,, "BAD NEWS IS GOOD NEWS",,,

Gue tahu hanya segelintir mahasiswa aja yang buat rusuh,,, tapi karena segelintir itulah jadi rusak nama mahasiswa dimata masyarakat,,, banyak orang kampung yang awam yang kebanyakan gak makan bangku SLTA, bahkan banyak yang gak tamat SD di kampung gue bilang "Apakah di bangku kuliahan diajarin kerusuhan ?????",,, nah lhoooo,,, jadi rusak deh nama bangku kuliahan,, seperti peribahasa bilang "Karena nila setitik, rusak susu sebelanga" (hayoo apa coba artinya ???)

Bisa sekolah,,,

Ini lagi nih,,,, masalah di negeri ini,,, sekolah tinggi hanya milik orang-orang berduit,,, orang-orang miskin susah tuk nyobain makan bangku sekolah,, paling cuma sampai SMP doang,,, karena yang gratiss cuma setingkat SLTP doang,,,

SLTP GRATISSSS ???? Are You Sure ???

Iya sih kalau uang bangunan sama bulanan gratiss,, tapi masuk harus beli seragam sekolah, bukan seragam putih abu-abu, karena pakaian putih abu-abu terkadang ada yang ngasih (itu juga kalau ada yang mau ngasih), tapi seragam khusus, kalau di kami pakaian batik, dan juga baju olahraga, belum lagi tiap semester harus beli buku,,,

Bagaimana dengan SLTA ???

Mulai dari sinilah yang namanya bangku sekolah itu terasa berat banget,,, di negeri Indonesia yang tercinta ini, yang katanya negeri yang kaya raya sumber alamnya, hanya beberapa daerah aja yang melaksanakan program SLTA gratis,,, kebanyakan masih bayar broo,, mahal lagi bayarnya,,, di tempat tinggal gue juga ada sebenarnya program pemerintahan untuk SLTA gratiss,,, tapi seperti yang sudah-sudah, itu cuma program para poli-tikus yang dikoar-koarkan waktu kampanye,, sekarang dah pada duduk dapat jabatan,,,, ternyata itu cuma "hembusan mulut hamba iblis yang minum air telaga Al-jahannam ( PENDUSTA )". ( sorryy agak napsu dikit,,,). Gue pernah tanya di facebook sama tuh bupati (yang dulu koar-koar janjiin SLTA gratis) tentang rencana pendidikan gratis, 2 tahun yang lalu. Jawabannya sih bagus,, tapi buktinya sampai sekarang NOOOOLLLL BESARRRRRR,,,,

Gue kasih gambaran aja betapa mahalnya pendidikan setingkat SLTA, nih contoh di kampung gue ketika keponakan gue sekolah 4 tahun yang lalu,,, : uang pangkal masuk (uang bangunan) total 1,5 juta lebih, kabar dari burung-burung yang beterbangan, ternyata untuk pembangunan gedung-gedung baru memanfaatkan dana iuran tersebut, padahal tuh sekolah statusnya sekolah negeri, kemana tuh dana dari pemerintah ???? Jawabannya sudah pasti "D-I-S-U-N-A-T alias D-I-K-O-R-U-P-S-I,,,,,,", dana dari atas yang sampai cuma sepersekiannya karena acara yang diselenggarakan oleh pihak-pihak berkepentingan adalah "SUNATAN MASSAL". Iuran bulanan 100 ribu, katanya plus iuran praktek komputer, tapi komputer yang ada tidak sesuai dengan jumlah siswa, belum lagi fasilitas yang kurang, seperti laboratorium dan perpustakaan. Tiap semester beli LKS yang total harganya tidak kurang dari 300ribu,,, dan masih banyak iuran-iuran lainnya,,,

Uang-uang sebesar itu bagi kami sangat besar,,, bahkan sampai nunggak,,, karena nunggak ijasah keponakan saya ditahan,,, akhirnya gue yang pontang-panting nyari duit buat nebus tuh ijasah,,,,

Aku rindu,,, harga murah,,, hidup aman dan tentram,,,, pendidikan gratiss,,, selian,,, MERDEKA !!


bisnis online

22 komentar

Saya malah jadi bingung Kang, semua terlihat sangat demokratis bila lagi memegang corong mic dan disorot kamera tv. Tapi kenyataannya malah tak seindah rayuan demokratisnya. Moga post ini bisa mengetuk hati kita semua untuk senantiasa jujur pada diri sendiri.
Nice post, happy blogging and happy weeknd !

emang udah ngga jelas negeri ini, semua lini kacau balau....kayanya negeri ini emang kudu di BOM atom kaya nagasaki(jepang) gituh...ancur lebur dan mati semua...generasi peneruslah yang akan memperbaiki...kalau masih ada kita2 yang hidup dinegeri ini...tetep bahkan lebih ancur kalih.....gimana kalau yang yang udah usia 40tahun keatas kita suruh harakiri semua...setuju ngga kang?

aku rindu mahasiswa yang tidak tutup jalan kalo sedang demo,
rindu mahasiswa tidak anarkis kalo sedang demo :-)

sebenenya bangsa kita ini sangat kaya akan sumberday alam sob.. tapi semua tidak ada hasilnya buat masyarakat..

pendidikan gratis hanyalah janji jani waktu kampanye.. setelah menjadi pejabat.. semua pada korupsi. uang negara di embat. sampai sampai keuangan negara hampir kolep.. untuk menyelamatkanya pemerintah harus menaikan harga BBM. terkutuk para koruptor.. kalian boleh bersenang2 sekarang.. lihat saja nanti di ahirat.... qm akan mendapatkan balasannya...

Setuju kang !! Demokrasi sekarang berubah menjadi Democrazy, Orang2 yg duduk di pemerintahan yg katanya "pintar" malah pintar "mintarin" rakyat. Heheh

yahhh,,, begitulah kalo orang yang haus kedudukan, kekuasaan, jabatan,,, segala apapun akan dilakukan u/ meraihnya,, walaupun harus berbohong

walaupun begitu kita tetap harus optimis kang,, dan kita mulai dari diri kita sendiri dengan mendidik anak2 kita agar menjadi generasi yang baik,,,

Demokrasi yg ada memang demokrasi tanpa tanggung jawab

Untuk jadi penguasa cukup modal duit bukan kemampuan

seperti jaman kita dulu ya bang

@BlogsOf Hariyanto : sama pk saya juga :)

masih mendingan democrazy. Enak ditonton bikin ketawa

@AuL Howler : Indonesia-nya bagusss,,, cuma yang ngurusnya para tikusss,,,

@catatan-r10.com : betul,, betul,,, betull,,

@BlogsOf Hariyanto : hehe,, makasih pak

@Etika Maria : silahkan dinikmati seadanya saja ya,,,,

untuk para sobat semua, mohon maaf komentarnya baru dibalas,, terimakasih telah berkunjung

demokrasi itu tidak seperti itu
mahasiswa yang sok sokan itu malah melanggar asa demokrasi itu sendiri. apalagi demokrasi pancasila yang katanya berdasar musyawarah mufakat. emang memaksakan kehendak itu termasuk cara bermusyawarah..? atau duduk bareng tapi saling caci maki sampai siram air juga musyawarah. kerjaan bebegig murustunjung itumah...

@Rawins : satujulah sama akang :)

Nyepamm ! Kutendang kau !!!
EmoticonEmoticon